Ratunaga

Wanita Alor Setar menanggung kesejukan dan Covid-19 untuk memberi makan para gelandangan di Melbourne

Setelah menyedari beberapa gelandangan Melbourne yang duduk di tempat letak kereta Queen Victoria Market pada suatu petang di Melbourne, Cecilia Chuah bergegas pulang, menyiapkan sebilangan nasi goreng dan kembali untuk memberi mereka makanan hangat.
Apa yang dimulakan pada malam Mei lalu, dengan hanya empat kotak nasi goreng, kini menjadi usaha mingguan. Cecelia, bersama anak perempuannya Shanice, suami Chai dan sepupu Alex, memberikan 100 kontena makanan Malaysia setiap hari Selasa kepada para gelandangan yang beratur di tempat letak kereta.
Minggu lalu, bersama Krismas, Cecilia dan keluarganya menghadiahkan lebih dari 70 beg galas baru yang dipenuhi dengan pakaian, peralatan mandian dan coklat sebagai tambahan kepada bekas makanan yang biasa.
Berasal dari Alor Setar, Kedah, Cecilia mengatakan bahawa dia selalu berminat untuk menolong mereka yang memerlukan.
“Saya dan rakan saya sering pergi ke kampung-kampung di Kedah ketika kami masih muda untuk memberikan Milo, minyak dan beras,” katanya kepada FMT dari rumahnya di Brunswick West.
“Ibu saya selalu berkata, ‘Anda seorang yang sibuk, mengganggu orang,'” katanya sambil tertawa, “tetapi tidak seperti itu sukar atau memakan banyak masa. Dan tidak ada salahnya menolong apabila anda berpeluang. ”
Setelah pindah ke Melbourne 18 tahun yang lalu, ketika suaminya mendapat pekerjaan di perniagaan alat ganti kerabat, Cecilia mengubah minat memasak menjadi perniagaan.
Dia memasak dan menyampaikan makanan Malaysia di sekitar bandar sebagai perniagaan sampingan sambil bekerja sepenuh masa dengan suaminya di kedai kereta.
Dan sekarang, para gelandangan yang merasakan masakannya.
“Beberapa rakan kami telah berusaha untuk memberi saya makanan seperti pasta, tetapi orang-orang yang selalu datang mencari makanan kami,” katanya.
Walaupun peraturan penutupan Melbourne yang keras dari bulan Julai hingga Oktober, yang dianggap sebagai yang paling ketat di dunia, Cecilia mengatakan bahawa dia dan keluarganya menghadapi keadaan sejuk dan basah setiap minggu seperti biasa.
“Dalam radius saya diizinkan untuk melakukan perjalanan,” katanya. “Jadi mengapa tidak? Sejujurnya, Covid-19 sama sekali tidak terlintas dalam fikiran Itu tidak menghalang saya pergi ke gelandangan setiap minggu.
“Musim sejuk sangat sukar bagi mereka. Matahari terbenam pada pukul lima petang, dan anda melihat orang-orang ini membeku di luar rumah. ”
Dia mengatakan bahawa dia tahu namanya tetap dan akan memerhatikannya ketika mereka tidak datang untuk mendapatkan makanannya. Mereka dengan kasih sayang memanggilnya “Cece”.
Dia mengatakan bahawa tujuh bulan terakhir telah membuka mata kepada realiti kehilangan tempat tinggal.
“Tidak sukar untuk akhirnya kehilangan tempat tinggal. Orang-orang ini mempunyai kisah di belakang mereka. Ini mengubah persepsi seluruh keluarga saya terhadap mereka. Saya biasa melihat mereka sebagai orang yang harus dihindari, seperti mereka mungkin tidak bersih atau mereka mungkin kasar.
“Tetapi setelah anda bercakap dengan mereka dan benar-benar mendengar apa yang mereka katakan, anda akan mula memahami mereka dengan lebih baik. Pada akhirnya mereka semua manusia. ”
Sumber: Freemalaysiatoday

Add comment

Follow us

Don't be shy, get in touch. We love meeting interesting people and making new friends.

Most popular