Ratunaga

Seorang lelaki berjalan di jalan dengan 99 telefon di dalam troli. Google Map menganggapnya kesesakan lalu lintas.

Jalan-jalan dibayangi merah gelap yang ditakuti di Peta Google, memberi amaran kepada pemandu tentang mimpi buruk lalu lintas. Namun, pada hakikatnya, hampir tidak ada seorang pun di jalan – kecuali seorang lelaki tunggal yang menarik sedikit gerabak merah yang penuh dengan 99 telefon pintar.
Aplikasi  Google Maps memberikan data lalu lintas masa nyata melalui sumber awam, memantau lokasi dan kelajuan telefon yang bergerak di sepanjang jalan. Andaiannya, seperti yang dinyatakan oleh Ars Technica, adalah bahawa telefon itu ada kerana ia dibawa oleh pemandu di dalam kereta. Biasanya, sekumpulan telefon bimbit yang lambat dapat ditafsirkan dengan selamat bermaksud kerosakan grid.
Tetapi dalam kes ini, kesesakan lalu lintas nampaknya adalah karya Simon Weckert, seorang artis yang berpusat di Berlin. Dia menyebutnya “Google Maps Hacks” – seni persembahan yang dimaksudkan untuk menunjukkan pengaruh sebenar teknologi moden yang sebenar.
“Orang-orang berusaha memikirkan, dan mulai berbicara tentang, apa artinya menggunakan perkhidmatan tersebut dalam kehidupan sehari-hari?” Weckert, 30, memberitahu The Washington Post. “Dan bagaimana mereka membentuk kehidupan seharian kita dan bagaimana, secara umum, mereka membentuk masyarakat kita sehari-hari.”
Google Map,  Apple Map dan Waze telah melakukan peranan mereka dalam membentuk masyarakat sejak datang ke telefon pintar pada awal tahun 2000-an. Dalam usaha untuk membantu pemandu bergerak lebih pantas, mereka telah mengubah jalan kediaman yang sunyi menjadi jalan raya yang sibuk. Mereka juga mungkin membuat keseluruhan lalu lintas menjadi lebih buruk, membebani beberapa laluan dengan kesesakan yang tidak dibina untuk disokong, kata beberapa penyelidik.
Ramai orang telah mencuba permainan ini. The Post melaporkan salah satu dari mereka pada tahun 2016: Taman Takoma, Md., Lelaki bernama Timothy Connor yang merasa kecewa dengan komuter bersenjata aplikasi yang menembusi kawasan kejiranannya. Dalam “serangan balas gerila,” dia melompat ke Waze setiap hari pada jam sibuk, membuat laporan palsu mengenai bangkai kapal dan perangkap laju untuk cuba menjauhkan pemandu.
Perangnya di Waze tidak lama: Aplikasi akhirnya mengusirnya.
“Itu tidak banyak berlaku dan dalam dua minggu mereka berhenti muncul di peta bersama,” kata Connor ketika itu. “Mereka menghampiri saya.”
Sekiranya aksi seperti itu tidak biasa, Weckert unik dalam menariknya demi seni. Dia mendapat idea itu setelah pergi ke demonstrasi May Day di Berlin dan memperhatikan bahawa Peta Google menggambarkan pengumpulan orang sebagai kesesakan lalu lintas.
Dia memutuskan untuk meniru anomali itu sendiri, katanya, meminjam 99 telefon dari rakan dan pembekal secara dalam talian. Sembilan puluh sembilan, tentu saja, kerana lagu Jay-Z.
“Pada dasarnya 99 masalah untuk Uber,” kata Weckert. “Atau, katakanlah, 99 masalah untuk perkhidmatan teknologi.”
Seorang pembantu mengembara di jalan-jalan di Berlin dengan gerabak di belakang, telefon pintar menumpuk di dalamnya. Ketika dia berjalan di jalan tertentu, menurut video yang dikongsi Weckert di laman webnya, ia akan berubah dari hijau ke oren ke merah di Peta Google. Selama ini, jalan-jalan kebanyakan kosong.
Ini adalah kontras yang mencolok, kata Weckert. “Orang yang memiliki handcart dengan 99 telefon pintar di dalamnya berusaha melawan, cuba mengganggu, sistem yang dikendalikan oleh raksasa teknologi besar.”
Dalam pernyataan yang menjawab pertanyaan mengenai aksi itu, jurucakap Google, Ivy Hunt menyatakan bahawa data lalu lintas “disegarkan secara berterusan” dari pelbagai sumber – termasuk telefon yang menghidupkan perkhidmatan lokasi.
“Kami meluncurkan kemampuan untuk membedakan antara kereta dan motosikal di beberapa negara termasuk India, Indonesia dan Mesir, walaupun kami belum cukup banyak melakukan perjalanan dengan gerabak,” tulisnya. “Kami menghargai melihat penggunaan kreatif Peta Google seperti ini kerana ini membantu kami menjadikan peta berfungsi dengan lebih baik dari masa ke masa.”
Di laman webnya, Weckert menyatakan bahawa aplikasi itu “secara asasnya mengubah pemahaman kita tentang apa itu peta, bagaimana kita berinteraksi dengan peta, batasan teknologi mereka dan bagaimana mereka kelihatan secara estetik.
” Dengan cara ini, dia menulis, mereka “membuat perubahan maya ke kota nyata.”
Dia mengatakan “Google Maps Hacks” dimaksudkan untuk menimbulkan pertanyaan tentang tingkat kepercayaan orang terhadap teknologi, dan juga cara masyarakat menyesuaikan diri dengannya. Projek ini sememangnya menarik perhatian: tweet Weckert yang berkongsi karyanya mengumpulkan lebih daripada 15,000 retweet dan hampir 35,000 suka, gabungan keraguan, kerengsaan dan pujian. Ia beresonansi dengan orang-orang dengan alasan, katanya.
“Saya akan mengatakan ia berkaitan dengan seperti saat kita hidup sekarang,” katanya, “berbicara mengenai revolusi teknologi dan pengaruh setiap alat ini.”
Sumber: Washingtonpost

Add comment

Follow us

Don't be shy, get in touch. We love meeting interesting people and making new friends.

Most popular