Ratunaga

Pandemik melihat peningkatan usahawan Pulau Pinang sebagai jutawan terbaru Malaysia

PETALING JAYA: Di samping pembuat sarung tangan, seorang pengusaha yang tumbuh di Pulau Pinang telah melihat sahamnya meningkat di tengah wabak itu, menjadi jutawan terbaru di Malaysia dengan nilai bersih sedikit lebih dari AS $ 1 bilion (RM4 bilion).
Tan Eng Kee adalah pengasas bersama dan ketua pegawai eksekutif Greatech Technology yang berpangkalan di Pulau Pinang, sebuah firma yang menghasilkan peralatan automasi industri untuk pelbagai pengeluar, dari pembuat alat perubatan hingga pengeluar tenaga hijau.
Forbes melaporkan bahawa syarikat itu, yang ditubuhkan pada tahun 1997, telah menyaksikan sahamnya melonjak menjadi 330% pada tahun 2020 berikutan kenaikan permintaan kenderaan elektrik dan tenaga boleh diperbaharui. Lebih daripada separuh perniagaannya berasal dari pasaran asing, terutamanya AS.
Tetapi Tan, yang terkenal sebagai EK oleh rakan-rakannya, berasal dari awal yang sederhana dan tidak pernah mempunyai cita-cita untuk menjadi jutawan.
“Saya sama sekali tidak mengharapkan ini. Saya mempunyai kehidupan yang sederhana. Saya datang ke pejabat, buat kerja dan saya pulang. Tidak ada yang berubah kerana ini, ”katanya dalam wawancara dengan Forbes.
Tumbuh dalam keluarga miskin di Pulau Pinang dan sebagai satu-satunya anak lelaki dari empat beradik, dia terpaksa memikul lebih banyak tanggungjawab pada usia muda setelah kematian ayahnya, yang merupakan pemandu teksi. Ayahnya meninggal ketika Tan baru berusia 13 tahun, dan pada usia 16 tahun, dia sudah bekerja sambilan di kedai roti.
Dia terus memikul tanggungjawab yang dimilikinya, dengan memperoleh sijil kejuruteraan mekanikal pada tahun 1991 dan kemudian bekerja sebagai perancang pengeluaran di sebuah syarikat perkakas ketepatan.
Hanya dua tahun kemudian, dia memutuskan untuk menjelajah sendiri dengan menubuhkan Greatech (M) Sdn Bhd, setelah meminjam RM10,000 dari ibunya dan meminta bantuan rakan-rakannya untuk memulakan perniagaan, termasuk rakan sekolahnya Khor Lean Heng. Perniagaan ini menumpukan pada komponen pembuatan peralatan kejuruteraan.
Pada tahun 1997, dia memulakan sebuah syarikat lain dengan Khor, yang dikenali sebagai Greatech Integration, menghasilkan peralatan separa automatik dan automatik untuk industri elektronik pengguna.
Walaupun Greatech (M) Sdn Bhd terpaksa ditutup pada tahun 2001, Greatech Integration terus berkembang dengan mantap, berkembang menjadi perniagaan semikonduktor pada tahun 2002 dan kemudian menjadi tenaga suria pada tahun 2010. Kini, Khor berfungsi sebagai ketua pegawai operasi Greatech.
Walaupun penguncian yang disebabkan oleh wabak itu menyebabkan beberapa masa berhenti untuk Greatech, Tan mengatakan semua kilang syarikat itu beroperasi dan beroperasi, dengan perniagaan yang bersiap untuk pertumbuhan selanjutnya.
Pada bulan Oktober, Public Investment Bank mengunjurkan pendapatan Greatech meningkat ke atas pada kadar terkumpul 47.5% dalam tiga tahun ke depan, menggambarkan syarikat itu sebagai kedudukan yang baik untuk mendorong pertumbuhan dalam segmen fotovoltaik solar.
Greatech juga telah membuka pejabat pertamanya di AS pada suku ketiga 2020, sebuah kemudahan ujian di Michigan, dengan beberapa lagi yang akan ditubuhkan pada suku ketiga tahun ini di Illinois dan Arizona.
Terdapat juga rancangan untuk membuka pejabat di Jerman pada akhir tahun ini dan untuk terus berkembang ke Eropah dan India.
“Kami akan mendapat manfaat dari pentingnya diberikan pada ESG (persekitaran, sosial dan pemerintahan) ketika syarikat bergerak menuju mencapai status nol-karbon,” kata Tan.
Sumber: Freemalaysiatoday

Add comment

Follow us

Don't be shy, get in touch. We love meeting interesting people and making new friends.

Most popular