Ratunaga

Britain di bawah bekas PM Major mempunyai kebimbangan untuk mencetuskan perang baru dengan Saddam

Britain di bawah perdana menteri John Major takut akan kemungkinan terjebak dalam perang lain yang dipimpin AS dengan Iraq dan sedang mempertimbangkan untuk meninggalkan sekutu Kurdi, menurut surat kabar pemerintah yang dikeluarkan pada hari Rabu.
Mesej rahsia adalah salah satu daripada beberapa makalah dari tahun-tahun terakhir Major dari tahun 1995 hingga 1997 yang diumumkan buat pertama kalinya oleh Arkib Negara.
Setiausaha peribadi Mayor John Holmes memberi amaran: “Orang Amerika mungkin ingin bertindak balas secara militer secara besar-besaran” jika pasukan Presiden Iraq Saddam Hussein mengambil alih wilayah Kurdish di utara Iraq.
Tindakan ketenteraan seperti itu adalah sesuatu yang “kita tidak akan dapat menyokong”, tulisnya pada November 1996 sebelum pertemuan dua hala dengan setiausaha negara Presiden AS Bill Clinton, Warren Christopher.
AS dan sekutunya termasuk Britain telah mewujudkan tempat perlindungan yang selamat dan menguatkuasakan zon larangan terbang di Iraq utara yang dikuasai Kurdi.
Pada waktu itu, daerah itu tampak rentan terhadap pengambilalihan pasukan Saddam, ketika puak-puak Kurdi yang bersaing sedang bertempur dan Baghdad menyokong satu pihak melawan yang lain.
Pemimpin Iraq itu beberapa bulan sebelumnya melakukan serangan besar-besaran ke utara Iraq, yang mendorong serangan udara AS.
“Ini akan menimbulkan dilema kebijakan akut bagi kita,” tulis Holmes.
“Kenyataan bagi kita dan Amerika mungkin kita harus meninggalkan Iraq utara.”
Catatan itu menunjukkan kekurangan selera makan di London pada masa itu untuk tindakan ketenteraan berskala besar lagi. Holmes juga mencadangkan AS tidak akan mampu berperang seperti itu.
Walaupun meninggalkan Iraq utara akan “memalukan”, Holmes menulis, “kita mungkin tidak mempunyai pilihan – tidak satu pun dari kita bersedia untuk melakukan usaha ketenteraan yang sebenarnya atau sumber untuk menghentikan Saddam di Utara dan kita mungkin akan menghancurkan Koalisi jika kita mencuba ”.
Pada waktu yang sama, dia menyarankan agar tidak memberitahu hal ini kepada pemerintahan Clinton.
“Mengakui sekarang ketidakmampuan kita untuk menyokong AS dalam situasi hipotesis di masa depan akan menjadi sangat sukar,” tulisnya.
Pendahulu Major Margaret Thatcher adalah perdana menteri ketika Perang Teluk pertama bermula sebagai tindak balas terhadap pencerobohan Iraq dan aneksasi Kuwait pada bulan Ogos 1990.
Dia mengambil alih jawatan perdana menteri pada bulan November 1990 dan memimpin negara itu dalam konflik, yang menyaksikan tentera Inggeris bertempur bersama AS dan rakan koalisi lain hingga Februari 1991.
Parti Buruh pembangkang utama Britain di bawah Tony Blair memperoleh kemenangan pilihan raya besar-besaran menentang Konservatif pemerintah Major pada tahun 1997.
Blair kemudiannya menyokong presiden AS George W Bush, yang ayahnya George HW Bush menjadi presiden pada masa Perang Teluk pertama, dalam menyerang Iraq pada tahun 2003.
Kedua-duanya dituduh Iraq memiliki senjata pemusnah besar-besaran tetapi tidak ada yang dijumpai. Saddam akhirnya ditangkap, diadili dan dihukum mati pada tahun 2006.
Sumber: Freemalaysiatoday

Add comment

Follow us

Don't be shy, get in touch. We love meeting interesting people and making new friends.

Most popular